• scissors
    November 13th, 2012adminArtikel

    Teknik Pembuatan Septik Tank

    Teknik Pembuatan Septik Tank

    Bagian dari rumah yang punya fungsi sangat vital namun jarang mendapat perhatian yaitu tempat pembuangan kotoran biologis penghuni atau sering disebut dengan septic tank. Bayangkan saja jika ada bangunan rumah yang megah tapi tidak dilengkapi dengan fasilitas tersebut. Pasti yang muncul adalah kondisi yang tidak nyaman. Karena memang septic tank punya kaitan yang sangat erat dengan kegiatan biologis penghunui.

    Permasalahan yang sering muncul dalam penggunaan septic tank adalah terlalu cepat penuh dan mudah mampat. Masalah ini muncul karena teknik pembuatannya tidak memenuhi standar yang telah ditetapkan. Lalu bagaimanakah cara dan teknik pembuatan septic tank yang memenuhi standar kelayakan?. Di Indonesia, standar pembuatan septic tank telah ditentukan oleh lembaga Standar Nasional Indonesia atau SNI. Standar yang ditetapkan tersebut meliputi sistem, prosedur dan ukuran dalam proses pembuatannya.

    SNI telah membuat ketetapan jika ukuran dan dimensi septic tank yang baik harus disesuaikan dengan jumlah penghuni yang tinggal dan menetap di dalam rumah. Misalnya jika suatu rumah ada penghuni sebanya lima orang, maka minimal volume lumpur septic tank yang dibuat adalah 0,45 meter persegi, ruang basahnya seluas 1,2 meter persegi serta ruang untuk ambang batas bebasnya adalah 0,4 meter persegi.

    Ini artinya adalah septic tank yang panjangnya punya ukuran 1,6 meter dan lebar 0,8 meter serta tingginya 1,6 meter. Dengan kapasitas dan dimensi ini, jika penghuni rumah tidak mengalami penambahan, dalam jangka waktu tiga tahun fasilitas ini dapat digunakan secara kontinyu tanpa harus dikuras.

    Selain ukuran dan dimensi serta volume, hal lain yang juga harus diperhatikan sewaktu membuat septic tank adalah daya tahan dan kekuatan dinding ruang atau tankinya. Dinding tersebut harus bisa kuat dan tahan pada zat asam yang berasal dari limbah pembuangan atau domestik dan bisa bersifat anti air. Jika muncul rembesan sedikit saja pada celah yang ada di dinding, hal ini dapat membuat tanah yang ada di sekitarnya jadi tercemar.

    Bahan untuk membuat dinding atau ruang septic tank ini bisa menggunakan batu kali, batu bata, beton dan batako. Namun bila ingin praktis dan mengurangi resiko terjadinya kebocoran, saat ini banyak orang yang lebih tertarik untuk menggunakan tanki jadi produksi pabrik yang terbuat dari keramik, paralon atau PVC, plastik dan pelat beton.

    Sedangkan untuk jarak, SNI juga telah membuat standarisasi yang baku. Jarak minimal antara bangunan dan septic tank adalah satu setengah meter, lebih jauh akan semakin bagus. Lalu untuk jarak antara sumur untuk mengampil air bersih dan septic tank minimalnya adalah sepuluh meter. Tapi jika sumur yang dibuat merupakan sumur resapan, jarak tersebut bida dibuat lebih pendek jadi lima meter. Jika terlalu dekat, ada kemungkinan muncul rembesan kotoran dari ruang septic tank dan masuk dalam sumur. Jika ini terjadi bisa menimbulkan masalah kesehatan.

    Lalu untuk yang tinggal di daerah perkotaan, septic tank yang dibuat agak berbeda sebab kotoran tidak langsung meresap ke dalam tanah tapi dialirkan pada alur pembuangan yang terintregrasi dengan saluran pembuangan di seluruh kita. Sehingga harus dilengkapi lagi dengan fasilitas lain yiatu tempat penampungan kotoran sementara sebelum disalurkan di tempat pembuangan akhir.

    Selanjutnya untuk menghindari agar septic tank tidak cepat penuh, ketika pipa dipasang aturlah kemiringannya paling sedikit 2%. Artinya, setiap satu meter ada selisih ketinggian 2 sentimeter. Ukuran pipa itu minimal empat inchi dan jika jumlah toiletnya lebih dari satu, ukuran pipa harus lebih besar lagi. Dan pemasangan pipa ini harus diatur sedemikian rupa agar tidak ada belokan.

    Sumber gambar : http://gunnellengineering.com

    Kata Kunci Kontraktor Bangun Rumah:, Sepitank, sepitank muncul sumber air, ukuran paralon untuk saluran septictank
    Tags: